BERBAGI

JAKARTA – Ketua IKA Unila Jabodetabek, Dr. Samsudin sangat menyayangkan Rektor Universitas Lampung (Unila), Prof Karomani ditangkap tangan KPK Sabtu kemarin di Bandung.

Samsudin yang juga Staf Ahli Menteri Bidang Hukum Kemenpora mengatakan seharusnya kampus sebagai ajang intelektual jangan di cederai dengan praktek korupsi.

“Sebagai alumni Unila, saya sangat prihatin dan kecewa dengan kejadian ini. Ini sangat memalukan dalam sejarah Unila berdiri. Seharusnya kampus menjadi ajang pendidikan intelektual, jangan dicederai oleh praktek korupsi oleh pejabatnya, pimpinan perguruan tinggi seharusnya dapat menjadi tauladan bagi civitas akademika dan mahasiswa” ungkap Alumni FKIP Unila tersebut.

BACA JUGA  Kembali Duduk Di DPRD Lamsel, Andi Aprianto dan PKS Lamsel Sudah Siapkan Sejumlah Program

Penerimaan jalur mandiri, tutur Samsudin agar dibenahi mekanismenya sehingga menjadi transparan, bersih dan akuntabilitas. Bukanya menjadi ajang praktek kotor para pejabatnya. Pembiayaan penerimaan mahasiswa melalui jalur mandiri hendaknya tidak dilepas sebebas bebasnya pada kampus, namun perlu diatur pembiayaan batas bawah dan atas.

Selanjutnya Samsudin berharap dengan adanya OTT, penegakan hukum oleh KPK terhadap para pengelola Perguruan Tinggi yang keluar dari misi perguruan tinggi agar terus di lakukan. ” kami dukung upaya KPK dalam penegakan hukum, terutama penegakan hukum di lingkungan perguruan tinggi ” pungkas Samsudin.(rls)

BERBAGI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here