BERBAGI

BANDARLAMPUNG  — Bank Lampung bakal berkolaborasi dengan Bank Jatim. Dengan kolaborasi ini dipastikan Bank Lampung lolos dari degradasi menjadi BPR. Hal itu diungkapkan Direktur Utama Bank Lampung Presley Hutabarat, Kamis (29/2/2024).

Dengan memenuhi ketentuan tentang modal inti minimal Rp 3 triliun pada akhir tahun 2024. Otomatis Bank Lampung terhindari dari degradasi menjadi BPR. Syarat mengenai modal inti BPD ini merujuk pada Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) Nomor 12/POJK.03/2020 Tahun 2020.

“Dalam RUPS – LB Bank Lampung yang digelar, Rabu (28/2/2024) di hotel Mercure Bandar Lampung. Para pemegang saham telah menyetujui kolaborasi antara Bank Lampung dan Bank Jatim. Dengan berkelopok usaha bank (KUB) dengan Bank Jatim, diakui Presley Hutabarat akan banyak keuntungan yang di dapatkan Bank Lampung” ujar Presley Hutabarat.

BACA JUGA  Sekkot Metro Antusias Sekolah Ikuti Lomba LSS-UKS

 

Dengan kolaborasi Bank Lampung dalam KUB Bank Jatim, keuntungan yang didapatkan antara lain modal Bank Lampung akan dihitung secara konsolidasi. Kedua nasabah Bank Lampung saat akan melakukan transaksi bisa menggunakan outlet Bank Jatim begitu juga sebaliknya.

“Kemudian selama ini Lampung terkenal potensi ekspor tinggi, nantinya Bank Lampung bisa melayani kredit untuk sektor ini. Untuk TKI yang ada di luar negeri nantinya Bank Lampung juga bisa melayani pengiriman uang dari luar negeri bahkan ada program kredit khusus bagi mereka,” ungkap Presley Hutabarat.

 

KUB sendiri diperkirakan akan selesai pada awal Juni 2024 mendatang. Yaitu dengan dilakukannya penandatanganan secara resmi dan disaksikan oleh pemegang saham Bank Lampung dan Bank Jatim.

Untuk itu Presley Hutabarat meminta para nasabah jangan khawatir lagi Bank Lampung menjadi BPR. Karena Bank Lampung tetap menjadi bank konvensional dan justru Lampung berkomitmen untuk meningkatkan prestasi di tahun 2024 dan tahun – tahun berikutnya.

BACA JUGA  Pantau Stok dan Harga, Pairin Tinjau Tujuh Gudang

Bank Lampung sendiri telah siap menyongsong kolaborasi ini. Terbukti dengan telah dikirimkan nya tim Bank Lampung ke Surabaya sejak Desember 2023 kemarin guna mempelajari apa yang perlu ditambah di Bank Lampung. Begitu juga sebaliknya Bank Jatim telah datang ke Bank Lampung melihat kesiapan yang dimiliki termasuk IT.

Hasil RUPS – LB Bank Lampung lainnya adalah para pemegang saham menerima kinerja yang dilakukan Dewan Direksi dan Dewan Komisaris Bank Lampung untuk tahun buku 2023, termasuk laporan keuangan.

Presley Hutabarat menjelaskan pencapaian kinerja Bank Lampung per 31 Desember 2023, untuk total aset Rp 10.327 T. Total kredit Rp 6.96 T, dimana untuk kredit produktif Rp 2,10 T dan kredit konsumtif Rp 4.86 T. Pengembangan bisnis KUR mencapai 15.370 debitur dan outstanding Rp 972 Miliar.

BACA JUGA  Bupati Tuba Pimpin Rakor Perdana Tahun 2019

Bagaimana dengan dana pihak ketiga & laba Bank Lampung ? “Untuk dana pihak ketiga (DPK) secara keseluruhan sebesar Rp 7.74 T. Dimana dari tabungan sebesar Rp 1.73 T, giro Rp 1.14 T dan deposito Rp 4.87 T. Sedangkan untuk laba tahun berjalan sesudah pajak Rp 175 Miliar” katanya.

Bank Lampung saat ini memiliki jaringan kantor 7 kantor cabang, 32 kantor cabang pembantu, 27 kantor kas, 20 payment, 16 mobil kas dan 157 mesin ATM. Sementara agen L-Smart tercatat 2.933 agen yang tersebar di 1.564 keluarahan/desa atau 58.92% dari keseluruhan jumlah kelurahan/desa yang ada di Provinsi Lampung. (*).

BERBAGI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here